Penyebab Cemas dan Cara Mengatasinya

Gangguan Kesehatan Fisik yang Muncul karena Stres, Depresi, dan Cemas
Gangguan Kesehatan Fisik yang Muncul karena Stres, Depresi, dan Cemas

Healmind – Gangguan cemas terjadi ketika coping mechanism seseorang sudah tidak mampu menangani rasa cemas, sehingga terdapat kesalahan di dalam otak yang membuat seseorang mengira terdapat bahaya atau ancaman, meskipun sebetulnya tidak ada.

DIlansir dari laman resmi RS Siloam, Coping mechanism merupakan berbagai usaha atau langkah yang dilakukan oleh seseorang untuk mengatasi masalah yang menyebabkan stres pada dirinya.

Juga termasuk di dalamnya adalah upaya menyelesaikan masalah secara langsung, beradaptasi dengan perubahan, serta respons pertahanan terhadap situasi yang mengancam atau melebihi batas kemampuan individu secara kognitif maupun perilaku untuk melindungi diri dari masalah yang dihadapi.

Gejala Gangguan Cemas pada Seseorang

Beberapa gejala gangguan cemas yang mungkin dirasakan seseorang secara psikologi di antaranya berupa:

  1. Rasa khawatir atau takut berlebihan, bahkan panik
  2. Tegang, perasaan tidak nyaman, merasa selalu dalam bahaya
  3. Merasa gelisah atau tidak dapat duduk tenang
  4. Bicara berlebihan dan cepat
  5. Sulit konsentrasi
  6. Takut hilang kendali, takut mati, atau takut menjadi gila
  7. Susah tidur
  8. Rasa ingin pingsan atau tercekik

Gejala kecemasan pada seseorang juga dapat bermanifestasi pada beberapa gejala fisik, antara lain:

  1. Tekanan darah dan denyut jantung meningkat
  2. Tegang otot di kepala atau leher
  3. Sakit kepala, pusing, atau kepala terasa ringan
  4. Mual atau rasa tidak enak di lambung
  5. Diare atau konstipasi (sembelit)
  6. Berkeringat dingin
  7. Mulut kering
  8. Nyeri perut atau dada
  9. Sesak di tenggorokan dan kesulitan bernapas
  10. Napas pendek atau cepat
  11. Gemetar, merasa lemah, lemas, atau lelah
  12. Rasa baal atau mati rasa dan rasa kesemutan

Cara untuk Mencegah Terjadinya Gangguan Cemas 

Kecemasan, seperti banyak kondisi kesehatan mental lainnya, bisa lebih sulit diobati jika dibiarkan berlarut-larut. Maka itu, tak ada salahnya kita mencari bantuan lebih awal jika sudah merasakan cemas yang berlebihan.

Jika dibiarkan berlarut-larut, gangguan cemas bisa memicu komplikasi serius yang akan berpengaruh pada kondisi fisik, misalnya masalah pencernaan atau usus (seperti sindrom iritasi usus besar atau tukak saluran cerna), sakit kepala dan migrain, gangguan tidur, gangguan kesehatan jantung, serta penyakit kronis lain.

Selain itu, terdapat beberapa upaya pencegahan yang juga dapat dilakukan, seperti:

1. Menulis Jurnal

Menulis jurnal berupa catatan pribadi untuk membantu mengidentifikasi pemicu stres, bagaimana perkembangan dalam merespons dan menghadapinya, apakah mengalami kegagalan atau keberhasilan. Dengan cara ini, kita bisa menemukan langkah tepat untuk mengatasi stres.

2. Mencari Dukungan 

Dengan menceritakan apa yang dirasakan kepada orang yang tepat untuk meringankan kecemasan.

3. Melakukan Relaksasi

Lakukan relaksasi dengan aktivitas santai seperti meditasi, relaksasi otot, duduk di alam, atau mendengarkan musik yang menenangkan.

4. Membuat Prioritas

Membuat prioritas dalam pengelolaan aktivitas serta waktu dan energi dengan cermat untuk mengurangi kecemasan.

5. Melakukan Olahraga

Lakukan pengalihan pikiran dengan aktivitas yang konstruktif dan menyenangkan, seperti melakukan olahraga yoga untuk meredakan stres atau kecemasan.

 

6. Menanamkan Pikiran Positif

Tanamkan dalam pikiran bahwa kecemasan yang timbul terkait pikiran atas sesuatu yang belum tentu terjadi. Hal tersebut mungkin saja tidak terjadi atau memang selama ini tidak ada yang terjadi. Ingatkan diri Anda bahwa Anda tidak sedang dalam keadaan bahaya.

7. Menghindari Zat Berbahaya

Hindari konsumsi zat berbahaya seperti alkohol dan narkoba karena dapat memperburuk kecemasan. Demikian juga dengan asupan nikotin dan kafein berlebihan. Mengonsumsi secara berlebihan dapat membuat kecanduan dan sulit berhenti. Jika sulit untuk menghentikan kebiasaan tersebut, segera temui dokter untuk mencari solusi terbaik.

Apakah Perlu ke Dokter Apabila Mengalami Gangguan Cemas?

Ada beberapa kondisi yang perlu Anda pertimbangkan untuk segera ke dokter, antara lain

  • Merasa sangat khawatir sehingga mengganggu kehidupan sehari-hari.
  • Kecemasan, ketakutan, atau kekhawatiran yang dirasakan membuat diri tertekan dan sulit untuk dikendalikan.
  • Merasa tertekan hingga menggunakan alkohol atau obat-obatan untuk mengatasinya atau memiliki masalah kesehatan mental lain selain gangguan kecemasan.
  • Kecemasan yang dirasakan disebabkan oleh masalah kesehatan mental lain.
  • Berpikir untuk bunuh diri.***